Ayo Dokter, Terampil Berkomunikasi!


komunikasi dokter-pasien

komunikasi dokter-pasien

Posting saya berjudul “Para Dokter Harus Miliki Keterampilan Komunikasi” mendapat respon dari kalangan dunia kedokteran. Seorang dokter gigi “gaul” sekaligus penyiar dan blogger dari Mojokerto menyebarkan posting itu kepada para koleganya sesama dokter.

Respon “lebih serius” datang dari sebuah lembaga medis di Jakarta. Lembaga itu mengaku tertarik dengan posting tersebut, sekaligus “minta referensi” pakar komunikasi yang bisa menjadi instruktur pelatihan komunikasi untuk para dokternya. “… atau Bapak sendiri barangkali bisa menyampaikan sesi ini?” tanyanya via email.


Hubungan berlanjut via telepon dan saya pun menyusunkan draft pelatihan komunikasi efektif dokter-pasien. Soal diterima atau tidak, bukan soal, yang penting dengan memberikan bantuan “alakadarnya” itu saya sudah mendapat berkah tambahan pengetahuan seputar kaitan antara komunikasi dan kedokteran.


Ketika menyusun draft proposal itu, saya melakukan “studi literatur” di Google. Hasilnya, ringkasnya, seperti pointer di bawah ini:


1. Komunikasi efektif antara dokter dan pasien merupakan komponen yang sangat penting agar dapat menumbuhkan kepercayaan pasien.

2. Komunikasi efektif dapat mengurangi keraguan pasien, menambah rujukan pasien baru, meningkatkan loyalitas pasien, dan tumbuhnya praktik layanan dokter pribadi.

3. Kurikulum kedokteran berorientasi secara intensif pada teknik, kurang bahkan tidak memerhatikan “faktor sosial”, yakni hubungan personal dengan pasien berupa komunikasi.

4. Komunikasi yang baik mempunyai pengaruh yang bagus terhadap pelayanan kesehatan secara keseluruhan. Sebaliknya, tidak lancarnya komunikasi dapat menuai banyak masalah, bahkan tak jarang berakhir di ranah hukum.

5. Persoalan utama dalam kasus sengketa medik adalah kurang baiknya hubungan yang terjadi antara dokter dan pasien. Komunikasi merupakan kunci dalam membuka hubungan yang baik dan profesional antara dokter dan pasien.


6. Komunikasi merupakan kunci utama dalam melakukan pengobatan yang baik dan benar. Karena yang kita obati itu manusia, untuk itu yang kita sentuh adalah hatinya (Pasien, Red) terlebih dahulu. Maka disiplin berkomunikasi merupakan modal khusus untuk menyentuh mereka (dr. Yulius Efendi, SpKJ).

7. Komunikasi merupakan faktor yang membentuk image terhadap Rumah Sakit atau tempat praktik dokter (dr. Hendro Riyanto, SpKJ, MM).

8. Yayasan Lembaga Konsumen Indonesia (YLKI): pelayanan kesehatan oleh dokter atau tenaga kesehatan di Indonesia masih buruk. Menurut survei tentang pelayanan dokter yang pernah dilakukan oleh YLKI pada 2009, pelayanan yang kurang bagus dari para dokter bukan kualitas secara keilmuan, melainkan kemampuan komunikasi dari para dokter atau tenaga kesehatan yang harus lebih ditingkatkan. Hampir 80 persen pasien atau koreponden merasa dokter tidak memberi penjelasan yang lebih jelas sehingga informasi yang didapatkan oleh pasien tidak maksimal. Jika ilmu kedokterannya bagus, tapi tidak dibarengi dengan komunikasi yang baik, tidak akan berjalan efektif (Republika, 21 Januari 2010).


9. Salah satu faktor utama yang menyebabkan peningkatan kebiasaan berobat ke luar negeri adalah hubungan dan cara berkomunikasi dokter-pasien di negara kita yang sangat mengecewakan.

10. Data Majelis Kehormatan Etik Kedokteran (MKEK) DKI Jakarta: terdapat 99 kasus pengaduan terhadap profesi dokter dari tahun 1998-2006 (8 tahun). Hal yang paling sering menjadi pokok sengketa adalah kelemahan komunikasi antara dokter dengan pasien atau antara rumah sakit dengan pasien.

11. WHO: kriteria dokter yang baik adalah “comunicator”, mampu mempromosikan gaya hidup sehat melalui penjelasan dan advokasi efektif.

12. Kasus Prita Mulyasari seharusnya bisa dicegah bila ada komunikasi yang baik antara pasien dan dokter (Ketua Majelis Kehormatan Etika Kedokteran IDI Cabang Jakarta Barat, Prof dr. Budi Sampurna, SH, SpF, DFM).

Mestinya 11 saja, biar pas seperti tim sepak bola, namun harus 12, yang satunya adalah pelatih atau manajer. Nah, ke-12 hal itu cukup kuat kiranya untuk mendasari digelarnya pelatihan komunikasi bagi para dokter, bahkan pengadaan dan penambahan mata kuliah ilmu komunikasi bagi para dokter, khususnya komunikasi efektif dan komunikasi interpersonal.

Pak dan Bu Dokter, jangan melulu mendalami teknis kedokteran. Ingat Pak/Bu Dokter, yang ibu obati itu manusia, punya rasa, punya hati, dan harus “disentuh” dengan komunikasi.

Eh, ada bocoran nih…! Katanya, kadang dokter itu suka “babaledogan” kalo ngasih obat, maksudnya “uji coba” obat karena dia tidak tahu pasti obat yang pas. Bener ‘gak tuh? Kalo bener, pasien jadi kelinci percobaan dong! Semoga tidak benar ya. Mari kita komunikasikan dengan dokter atau silakan dokter komunikasikan dengan pasien untuk “tabayun” alias konfirmasi dan klarifikasi. Wasalam. (www.romeltea.com).*

Artikel Terkait: Para Dokter Harus Miliki Keterampilan Komunikasi

One thought on “Ayo Dokter, Terampil Berkomunikasi!

  1. yth bapak Romelta,
    Sy juga sangat tertarik dengan posting bapak mengenai komunikasi dokter – pasien, kalau boleh saya juga dikirimkan materi yang akan disampaikan pada training yang bapak adakan utk para dokter tersebut, mudah mudahan bisa menjadi bahan pertimbangan untuk mengadakan pelatihan komunikasi bagi para dokter di tempat saya bekerja.

    (*) Maaf Ibu, pelatihannya juga belom jadi tuh bu, gak ada kabar berita dari Jakarta, ngilang, lenyap ditelan bumi, padahal saya sudah capek2 bikinkan proposalnya seperti yang mereka minta. Tdk baik begitu ya Bu…?

Tulis Komentar

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s