TIGA ALASAN ORANG DENGERIN RADIO



MENURUT
“teori” –tentu berdasarkan empiri atau pengalaman di lapangan juga– pendengar nyetel radio itu umumnya mau denger lagu, denger musik yang enak, buat ngilangin kepenatan, relaksasi, atau nemenin aktivitas apa pun saat itu. ‘Tul gak? Itulah sebabnya, radio identik dengan musik, bahkan sejak dulu. Kita lihat sejarah lahirnya pesawat radio, ‘kan dimulai dari adanya Music Box alias “Kotak Musik”. So, radio itu gudangnya lagu.

Makanya, karena pada dasarnya umat manusia itu suka musik, dan musik itu universal, maka eksistensi radio kagak ada matinya, meski “digempur” oleh banyaknya stasiun TV sekalipun! Radio tetap punya pangsa pasar, tetap punya pendengar, malah naga-naganya makin banyak aja tuh jumlah stasiun radio, apalagi radio komunitas.

Sebuah lagu bisa hit atau albumnya meledak karena sering diputar di radio. Orang yang tidak suka beli kaset, tapi suka denger lagunya, tinggal kirim SMS ato tlp ke penyiar, request, bisa kirim salam lagi, jreng…. keluar deh tu lagu. Lebih enak, jernih, dan “cling” lagi audionya. Maklum, diproses dulu kan tu laguk, diedit dulu di ruang produksi, dibagus-bagusin audionya, jadilah ia lebih OK ketimbang aslinya di kaset atau CD.

Makin asyik tuh dengerin lagu, kalo penyiarnya ngocol abis, kocak, lucu, isengnya bikin betah pendengar stay tuned, kasih info penting lagi. Udah gitu, kagak banyak ngomong, tapi banyak muter lagu. Wah, serrrruuu….! “Jadi bikin penasaran aja pengen ketemu penyiarnya,” kata pendengar. Ya, misteri penyiar itulah salah satu kekuatan utama radio. Suaranya bisa didengar, orangnya kagak keliatan, jadilah pendengar tuh “ngeraba-raba” kayak apa ya orangnya ni penyiar. “Hati-hati, suara mendayu wajah menipu…!” bisik seseorang. “Ah, biarin, aku jatuh cinta ama suaranya kok!” kata pendengar fanatik.

Tiga alinea di atas “sekadar” pengantar, ada tiga alasan utama pendengar mendengarkan siaran radio. Pertama, karena lagunya bagus, enak didengar. Kedua, karena suara penyiarnya OK banget, merdu, ah pokoknya enak aja didengar. Ketiga, informasinya penting banget, menarik, bikin penasaran. Sempurna banget kalo ketiga hal itu –lagu bagus, suara bagus, dan info penting– ada dalam sebuah siaran radio. Jamin, stay tuned deh, kagak usah disuruh “jangan ke mana-mana” juga pendengar setia! …Eh, pendengar radio bisa ke mana-mana kok, kan radio bisa didengarkan sambil melakukan aktivitas apa pun (kecuali tidur) selama hayat di kandung badan –maksudnya selama kuping bisa dengerin. Makanya, hai rekan penyiar, kayaknya qta gak perlu bilang “Jangan ke mana-mana….!”, lagian basih deh ya…

“Putar lagu-lagu hits pada awal dan akhir siaran, di tengah-tengah selingi dengan lagu baru, kurang hit, dan lagi hit… semuanya itu buat ngikat pendengar,” begitu katanya. “Mantap euy lagunya, 11 Januari…” kata pendengar via SMS saat saya siaran tadi pagi (Selasa, 29/7). Itu sekedar contoh apresiasi pendengar yang suka banget tu lagu. Maka, lagu ok lainnya pun saya hadirkan… Sadari Hati, Kesempatan Kedua, Musnah, de el el…

Trus.. apa lagi ya.. Udah dulu deh. Saya ulang ya. Tiga alasan utama pendengar dengerin siaran kita: lagu, suara/penyiar, dan info. Minimal salah satunya harus OK. Lagu gak bagus, info gak penting, suara dan/atau penyiarnya harus OK. Suara pas-pasan, info gak penting, lagunya atuh kudu bagus-bagus. Begitu seterusnya. Minimal salah satunya yang bagus. Kalo tiga-tiganya jelek, ya…. bicara aja sendiri, kagak ada yang denger tuh… (Lho kok, sentimen gitu seeh….???). Wasalam.*

3 thoughts on “TIGA ALASAN ORANG DENGERIN RADIO

  1. assalamu’alaikum kang.. baru-baru ini saya terpilih jadi penyiar di salah satu radio negeri di purwokerto..awalnya saya sempet bingung karna saat itu saya hanya bermodal suara sajja.tapi malah terpilih. Yang ingin saya tanyakan, saya kan engga bisa ceriwis kayak kebanyakan penyiar radio lainnya,,jadi saya khawatir nantinya malah enggak banyak yang mau mendengarkan siaran saya. Pokoknya saya masih ragu saja sama kemampuan saya.. itu dulu deh kang.. thanks yaa..
    wass..

    (*) Congratulation, wellcome to broadcaster world! Kekhawatiran kamu tidak beralasan, jadi… hilangkan, gak ada yang perlu dikhawatirkan. Siaran itu hakikatnya ngobrol biasa, layaknya ngobrol dengan teman baikmu, so… saran saya: pandang dan perlakukan semua pendengar sebagai teman baikmu, ikuti format program dan aturan main radiomu, terus perbanyak ilmu siaran, banyak baca, dengarkan penyiar lain di radimu dan radio sainganmu, jangan lupa SENYUM saat berbicara/siaran, ramah, ceria, and last but not least… BE YOURSELF! “Don’t try to be Larry King!” kara Larry King. It means… be yourself. Good Luck!

  2. assalamualaikum….kang romel, mo ikut comment nieh…!

    merujuk pada 3 alasan orang denger radio diatas: lagu, suara/penyiar, dan info. saya lebih suka denger radio bwat dengerin info, biasanya klo info dari radio itu update nya cepet banget. klo denger lagu, di komptr saya dah banyak lagu, klo pengen lagu baru yg g ada di kompi tinggal ngebajak aja dari internet (download), terus suara penyiar….emmm…tepatnya klo menurut saya profesionalisme dari penyiar bwat nyampein/berinteraksi dengan pendengar aja, soalnya ada tuh satu stasiun radio yg sering saya denger (yg jelas bukan radionya kang romel, hehe..!) info nya update banget, tapi sayang reporternya, aduh,,,,suara kurang bgs, kadang2 gagap, tapi ya itu tadi karena infonya update jadi dengerin aja terus, wlopun kadang2 sambil ngomel-ngomel sendiri denger suara penyiarnya yg mirip orang dikejar hansip malam2 karena ketahuan maling ayam…(ngosngosan)….!

    oya mo nanya kang…mungkin g radio siaran yg am/fm itu bakal kegeser pasarnya sama radio yg siarannya lewat internet…! soalnya, kayaknya, klo menurut saya, 5 / 10 tahun lagi siaran radio yg lewat internet itu pasti bkal booming, seiring dengan masuknya jaringan internet ke desa-desa?.
    satu lagi, sama kasusnya dengan koran yg hard copy itu mungkin gak digeser ma info yg lewat internet? info lewat internet tu kan lebih update, bisa dibuka dimana-mana pula.

    itu aja dulu deh kang romel…!
    wass….!

    (*) Thanks atas comment-nya… soal radio konvensional kegeser ama radio internet, saya pikir tidak akan. dulu jg waktu booming tv, orang bilang radio bakalan abis, nyatanya malah booming juga tuh. masing-masing punya pasar khas, lagi pula pesawat radio masih jauh lebih murah ketimbang radio internet yang mesti pake pc/nb plus listrik/baterei dll., ribet ah, enakan radio konvensional, bisa di hp n mp3 player… Demikin pula suratkabar online gak bakalan ngabisin pasar cetak, masing2 punya keunggulan, buktinya kompas, republika, pr, dll. tetap punya pelanggan meski edisi online-nya update terus…. Thanks

Tulis Komentar

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s